RADIO DEWI ANJANI

Get the Flash Player to hear this stream.

Terima Kasih Ummuna

Haru berkaca, bangga terasa, bahagia yg tak terhingga. Terima kasih Ummuna.

Semua juga pasti terharu, jika tahu pagimu penuh perjuangan, siangmu tak tinggal diam, malammu bukan utk peristirahatan. Namun berjuang memimpin NW tercinta, Pemimpin yg tak sekedar memberi perintah, yg bukan hanya berusaha, tp juga berdoa. Apa lagi akan sekedar kata-kata, atw agitasi belaka.

Semua sudah pasti bangga, saat sadar Engkau bukan hanya Pepadu Maulana, tapi juga Pepadu Datok Majid yg nyata. Bahkan perjuanganmu terbukati mendirikan madrasah & majlis agama, yg jumlahnya jauh lbih banyak dari karya pejabat yang pernah ada. Itu terlalu nyata, warga pun tak buta, kecuali mereka yg menutup mata hatinya.

Bangga. Engkau memang tak pernah berhenti keliling kampung mengajak kebaikan, Engkau tak surut menghadapi ona & duri perjuangan, Engkau tak gentar menghadapi siapa pun jika NW & Ayahmu yang dikambinghitamkan.

Bangga, saat perintahmu kadang tak masuk dikepala, tak terbaca logika, tapi terpaksa ku percaya, karena setelah dijalani, ada hasil yg nyata di depan mata.

Bahagia, saat melihatmu tersenyum sukses membela NW Maulana. Meskipun mereka tak akan berhenti berusaha mencincang-habis NW kita, biarkan saja, Engkau hanya perlu sejenak mengambil nafas lega, sebelum bergegas melangkah melanjutkannya.

Sungguh bahagia, saat bisa melihatmu sejenak tertidur, walau bukan di ranjang atau sofa, tapi di kursi mobil saja, yang kadang melawati likuan bukit sawit Samarinda, atau bahkan gersangnya jalan Trans Sulawesi yg tentunya tak semulus jalan Trans Jakata.

Maafkan kami, yg belum tahu bagaimana kakimu terkilir lumpur saat ke tempat acara, karena ternyata  lokasinya di tengah sawah nan jauh disana. Maafkan kami yg tak tau biji tasbihmu tak berhenti berputar utk mendoakan kami.

Maafkan kami, yg belum mengerti tegas-tandas lantangmu bicara. Maafkan kami, yang terkadang mengiyakanmu di depan saja. Maafkan kami...., itu saja.

Terima kasih telah mengajarkan kami arti perjuangan.. Terima kasih telah mengajarkan kami arti berbakti..

Terima kasih telah menjaga NW Maulana.

Makkah, 22 Syawal 1437 H/ 00.00 Waktu KSA
Dari anak-anakmu yang cinta

Dipublikasikan › 04-08-2016 | Dibaca › 1618 kali

Komentar


Harapandi | 20-10-2016 04:24
Berjuang terus ummina, jangan lihat dari perdulikan mereka, cerca dan caci hanya busa durjana, semoga Allah meridlai kita. Amin